Lanjut

Kamis, 15 Juli 2010

Kelinci (apa seh kelinci itu)

Ternak ini semula hewan liar yang sulit dijinakkan. Kelinci dijinakkan sejak 2000 tahun silam dengan tujuan keindahan, bahan pangan dan sebagai hewan percobaan. Hampir setiap negara di dunia memiliki ternak kelinci karena kelinci mempunyai daya adaptasi tubuh yang relatif tinggi sehingga mampu hidup di hampir seluruh dunia. Kelinci dikembangkan di daerah dengan populasi penduduk relatif tinggi, Adanya penyebaran kelinci juga menimbulkan sebutan yang berbeda, di Eropa disebut rabbit, Indonesia disebut kelinci, Jawa disebut trewelu dan sebagainya.

Di Indonesia banyak terdapat kelinci lokal, yakni jenis Kelinci jawa (Lepus negricollis) dan kelici sumatera (Nesolagus netseherischlgel). Kelinci jawa, diperkirakan masih ada di hutan-hutan sekitar wilayah Jawa Barat. Warna bulunya cokelat perunggu kehitaman. Ekornya berwarna jingga dengan ujungnya yang hitam. Berat Kelinci jawa dewasa bisa mencapai 4 kg. Sedangkan Kelinci sumatera, merupakan satu-satunya ras kelinci yang asli Indonesia. Habitatnya adalah hutan di pegunungan Pulau Sumatera. Panjang badannya mencapai 40 cm. Warna bulunya kelabu cokelat kekuningan.

Menurut sistem Binomial, bangsa kelinci diklasifikasikan sebagai berikut :

Ordo : Lagomorpha

Famili : Leporidae

Sub famili : Leporine

Genus : Lepus, Orictolagus

Spesies : Lepus spp., Orictolagus spp.

Jenis yang umum diternakkan adalah American Chinchilla, Angora, Belgian, Californian, Dutch, English Spot, Flemish Giant, Havana, Himalayan, New Zealand Red, White dan Black, Rex Amerika. Kelinci lokal yang ada sebenarnya berasal dari dari Eropa yang telah bercampur dengan jenis lain hingga sulit dikenali lagi. Jenis New Zealand White dan Californian sangat baik untuk produksi daging, sedangkan Angora baik untuk bulu.

Pertumbuhan

Bila dipelihara secara intensiv maka pada 2 bulan kelinci dapat mencapai berat 2,0-2,5 kg dengan pemberian ransum berkualitas tinggi, kemampuan ini tidak jauh berbeda dengan pertumbuhan aya brioler.

Produksi daging

Mengandung zat makanan yang berkualitas tinggi dan kandungan lemak rendah juga kandungan kolesterol sangat rendah (136mg/100g daging) ukuran tubuh sangat kecil dibandingkan ternak lainnya akan mempermudah pemotongan, pengangkutan dan karkas kelinci dapat dikonsumsi, jadi tidak memerlukan prosesing dan pengawetan.

Effisiensi Pakan

Kelinci fryer konversi ransum 2,5-3 lbs/BB pada pemberian pakan yang mengandung hijauan tinggi, perbandingan ini lebih baik daripada babi dan ayam. Hal ini karena komponen tubuh kelinci mengandung lemak sanggat rendah (± 7%) maka kalor yang dihasilkan akan digunakan lebih efisien untuk pertambahan Berat Badan.

Daging Kelinci

Mengandung zat-zat makanan yang berkualitas tinggi, (Rao et al, 1977), daging kelinci 18,5%, protein 7,4%, lemak hampir sama dengan ayam, tetapi lebih rendah dibanding ayam, sapi dan babi.

Mengandung asam lemak tidak jenuh 62,8% dari kandungan lemaknya, kandungan kholesterol sangat rendah (136 mg/100g) dan kandungan garam 393 ppm (jauh lebih rendah dibanding sapi dan ayam), rasa gurih mendekati sapi muda dan domba tetapi tekstur, keempukannya dan wara mendekati daging ayam broiler.

Pencernaan Kelinci

Dapat memanfaatkan hijauan dalam jumlah yang besar, efisien dalam memanfaatkan protein hijauan dari pakannya dan merubah menjadi daging yang berkualitas tinggi, tidak bersing dengan ternak lainnya.

Kelinci memiliki sistem pencernaan yang amat rumit, dan mereka tidak dapat mencerna semua makanan dengan cara yang sama baiknya. Sebagai contoh, mereka dapat mencerna fruktosa (zat gula pada buah-buahan) dengan sangat baik, namun kemampuan untuk mencerna gula jenis lain sangat rendah. Karenanya permen dan kue-kue manis dapat membuat kelinci menjadi sangat sakit. Hal ini disebabkan karena gula dan zat-zat makanan yang tidak dapat dicerna oleh usus halus kelinci akan menumpuk di cecum, dan memancing bertambahnya bakteri produsen racun yang menyebabkan banyak penyakit pada kelinci.

Kelinci dewasa menyerap protein (sampai 90%) di usus halus mereka, namun tergantung pada sumbernya. Protein dari alfalfa, sebagai contohnya, tidak dapat dicerna oleh kelinci. Kelinci sangat payah dalam hal mencerna selulosa(Fraga 1990), hal ini merupakan paradoks bagi hewan pemakan tumbuhan. Daya cerna yang lemah terhadap serat dan kecepatan pencernaan kelinci untuk menyingkirkan semua partikel yang sulit dicerna menyebabkan kelinci membutuhkan jumlah makanan yang besar (Sakaguchi 1992)

Proses pencernaan dimulai di mulut, dimana makanan akan diremukkan oleh gigi. Ketika seekor kelinci makan, ia akan mengunyah kira-kira 300 kali dan mencampurkannya dengan liurnya. Ketika makanan sudah terasa halus, kelinci akan menelan makanan melewati kerongkongan dan makanan akan berpindah ke lambung, disana kontraksi otot akan meremas dan memutar makanan, memisahkan partikel-partikel dan mencampurkan mereka dengan cairan lambung. Namun fungsi utama lambung sendiri sebagai organ penyimpanan dan sterilisasi sebelum makanan dipindah ke usus halus.

Lambung kelinci terdiri dari dua bagian : bagian pertama dibatasi oleh lapisan yang tidak memiliki kelenjar cairan. Bagian kedua memiliki kelenjar yang mengeluarkan Hydrocloric Acid (HCl), enzim-enzim pencernaan, dan lendir.

Bagian penting dari pencernaan baru akan dimulai di usus halus, dimana asam lambung di netralisir dan enzim-enzim dari hati dan pankreas dicampur dengan makanan. Enzim ini penting untuk mencerna dan menyerap karbohidrat, protein, lemak dan vitamin. Kemudian 90% fruktosa, protein, dan sari-sari makanan lain akan diserap, namun selulosa dan serat lain yang tidak dapat dicerna dengan baik (termasuk kulit pohon yang sering digerogoti kelinci maupun serat yang ada di pellet mereka) akan disingkirkan.

Partikel-partikel tidak tercerna yang kecil-kecil serta jenis makanan lain yang terdeteksi sebagai tidak dapat dicerna, akan dikirim ke cecum untuk difermentasi, namun partikel besar akan dengan cepat dibuang ke usus besar dan dikeluarkan oleh tubuh dalam bentuk kotoran yang bundar-bundar.

Dalam cecum, bakteri akan mencerna selulosa, hampir semua jenis gula, sari-sari makanan dan protein berlebih yang tidak tercerna di usus halus. Setiap 3 sampai 8 jam cecum akan berkontraksi dan memaksa material yang ada di dalamnya untuk kembali ke usus besar, dimana sisa-sisa tersebut akan dilapisi oleh lendir, dan berpindah ke anus. Sisa-sisa ini akan menjadi kotoran yang berbentuk seperti anggur hitam kecil-kecil yang disebut “cecothropes” atau “cecal pills”. Untungnya, proses ini lebih sering terjadi dimalam hari. Kelinci biasanya akan memakan cecothropesnya kembali langsung dari anus untuk mencerna kembali sari-sari makanan yang tidak tercerna tadi dan menerima nutrisi yang lebih banyak. Meski terlihat sangat menjijikan, proses ini sangat penting bagi pencernaan kelinci dan menjaga agar kelinci tetap sehat!

Sedangkan partikel-partikel besar dari serat yang tidak tercerna yang dibuang ke usus besar akan membentuk kotoran keras berbentuk bundar (fecal pills). Cecal pills berbentuk anggur dan sedikit basah karena terbentuk dari sisa-sisa makanan dan partikel serat kecil. Fecal pills berbentuk bulat dan keras karena terbentuk dari serat kasar dan dibuang secara melingkar. Maka, ketika fecal pills ini terlihat lembek (apalagi berair) hal itu dapat berarti terdapat kondisi tidak normal dalam pencernaan kelinci.

Reproduksi

Dilihat dari potensi biologisnya sangat baik sifatnya prolifik (beranak banyak) jarak antara kelahiran pendek (3 bulan) dapat dikawinkan kapan saja asal telah dewasa kelamin dan tidak bunting. Lama kebuntingan pendek (30 hari) sehingga dalam 1 tahun dapat 4-5 kali melahirkan dengan litter size 4-12 ekor/kelahiran.

Kebutuhan lahan

Karen relatif kecil jadi dipelihara dalam skala kecil dan tidak membutuhkan biaya besar dalam pemeliharaannya.

Sistem Perkandangan

Fungsi kandang sebagai tempat berkembangbiak dengan suhu ideal 21 derajat C, sirkulasi udara lancar, lama pencahayaan ideal 12 jam dan melindungi ternak dari predator. Menurut kegunaan, kandang kelinci dibedakan menjadi kandang induk. Untuk induk/kelinci dewasa atau induk dan anak-anaknya, kandang jantan, khusus untuk pejantan dengan ukuran lebih besar dan Kandang anak lepas sapih. Untuk menghindari perkawinan awal kelompok dilakukan pemisahan antara jantan dan betina. Kandang berukuran 200x70x70 cm tinggi alas 50 cm cukup untuk 12 ekor betina/10 ekor jantan. Kandang anak (kotak beranak) ukuran 50x30x45 cm.

Menurut bentuknya kandang kelinci dibagi menjadi:

1) Kandang sistem postal, tanpa halaman pengumbaran, ditempatkan dalam ruangan dan cocok untuk kelinci muda.

2) Kandang sistem ranch ; dilengkapi dengan halaman pengumbaran.

3) Kandang battery; mirip sangkar berderet dimana satu sangkar untuk satu ekor dengan konstruksi Flatdech Battery (berjajar), Tier Battery (bertingkat), Pyramidal Battery (susun piramid).

Perlengkapan kandang yang diperlukan adalah tempat pakan dan minum yang tahan pecah dan mudah dibersihkan.

Sistematika

Ternak kelinci yang telah didomestikasikan untuk diambil manfaatnya sebagai penghasil daging, pupuk, dan wool.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar